Sang Profesor

Ketika Gerakan Islam Terjun Ke Ranah Politik (4)

Posted on: April 9, 2010

Rabu, 31/03/2010 09:32 WIB | email | print | share

Partisipasi politik di bawah respresi penguasa

Partisipasi gerakan Islam di Mesir, Yordania, dan Yaman tergolong dalam situasi yang sulit. Di Mesir dan Yordania, di mana Islam merupakan kekuatan oposisi yang cukup terorganisir, mereka telah menjadi sasaran penindasan pemerintah. Di Yaman, Uni Islah terjebak dalam proses keruntuhan negara antara Utara dan Selatan, divisi suku, dan ekonomi negara yang goyah.

Ikhawan Mesir mempunyai kasus khusus yang menarik tentang bagaimana partisipasi dapat mengakibatkan regresi ideologis. Ikhwan di bawah kepemimpinan reformis menyebabkan represi pemerintah yang lebih sistematis. Tindakan ini menyebabkan perubahan yang tidak diinginkan dalam keseimbangan internal Ikhwan sendiri.

Islam Kuwait bahkan lebih terfragmentasi. Contoh paling hebat adalah Gerakan Konstitusi Kuwait (PTT). ICM menghadapi persaingan ketat dan tekanan dari peserta kelompok Salafi, yang mengambil posisi tak kenal kompromi pada moral dan isu-isu sosial seperti kode gender dan berpakaian.

Partisipasi di bawah kondisi yang normal muncul untuk menjadi bagian dari proses politik hukum negara mereka, hingga kurang fokus pada isu-isu ideologis, dan lebih mengkhusyukan diri pada tantangan praktis yang mempertahankan dukungan konstitusi mereka. Setelah di parlemen, gerakan dan partai Islam dipaksa untuk fokus pada isu-isu parlemen, sementara ideologi memainkan peran sekunder.

Januari 2006 pemilu di Palestina, Hamas muncul sebagai pemenang, dinilai bersih oleh semua pengamat. Pada bulan Juni 2007, Hamas menguasai Gaza. Kasus-kasus di Palestina menunjukkan bahwa keberadaan sayap militer dalam sebuah partai Islam atau gerakan mudah menjadi alat politik dalam negeri. Tidak peduli mengapa milisi ada, kehadiran mereka mempengaruhi keseimbangan kekuasaan dalam negeri.

Pertanyaannya adalah: apakah gerakan dalam proses politik akan mendorong mereka untuk secara bertahap meninggalkan sayap militer mereka? Pengalaman Hamas sangat tidak menjanjikan dalam hal ini; proses politik bukanlah pilihan realistis, mengingat dukungan rakyat yang luar biasa yang mereka dapatkan selama ini.

Perdebatan pasca-partisipasi politik

Gerakan Islam yang telah memilih partisipasi politik memiliki dampak terbatas pada negara-negara mereka. Dan respon untuk tantangan ini akan menentukan arah masa depan Islam. Setidaknya ada tiga tantangan yang bisa diuraikan

Tantangan pertama adalah untuk meyakinkan pengikut mereka bahwa partisipasi politik tetap satu-satunya pilihan. Dua argumen yang digunakan untuk tujuan ini: bahkan keuntungan kecil sekalipun membantu melindungi gerakan dari pemerintah dan memelihara konstituen, dan partisipasi yang diperlukan untuk meredakan kecurigaan partai Islam oleh pemerintah dan pihak oposisi lainnya.

Tantangan kedua adalah mengembangkan keseimbangan antara kebutuhan partisipasi dan tuntutan dari komitmen ideologis. Sejauh ini, gerakan Islam yang bergerak di antara dua wilayah ekstrem: ada yang kembali ke posisi garis keras, seperti Ikhwan. Yang lain adalah untuk membuka kembali diskusi tentang komponen penting dari gerakan Islam dan bobot pragmatisme politik dan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip.

Tantangan ketiga adalah untuk memikirkan kembali hubungan antara komponen agama dan politik, dengan demikian bisa merancang struktur terbaik untuk mengatur gerakan. Perdebatan didorong sebagian oleh kondisi tertentu. Ikhwan, misalnya, tidak memiliki pilihan, tetapi untuk menjaga mekanisme politik dan ideologi dalam satu organisasi, karena pemerintah Mesir tidak memungkinkan mereka untuk membentuk partai politik.

Sebagai kesimpulan, tidak ada jawaban mudah untuk pertanyaan-pertanyaan yang sering diajukan tentang partisipasi gerakan Islam dan gerakan: “Apakah mereka benar-benar berkomitmen untuk demokrasi? Akan partisipasi politik meningkatkan komitmen mereka?” Semua jawabannya adalah: tergantung. Ini adalah keseimbangan kekuasaan antara kelompok-kelompok yang berbeda yang ditentukan oleh politik negara serta politik internal organisasi. HABIS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: